KEUTAMAAN MENAHAN AMARAH

KEUTAMAAN MENAHAN AMARAH


KEUTAMAAN MENAHAN AMARAH

1. Rasulullah SAW bersabda : “Orang kuat itu bukanlah yang menang dalam bergusti, tetapi orang kuat adalah yang mampu menahan nafsu amarahnya...” (HR. Bukhari dan Muslim).

2. Dari Ibnu Mas’ud ra Rasulullah SAW bersabda : “Siapa yang dikatakan paling kuat diantara kalian...? Sahabat menjawab : iaitu diantara kami yang paling hebat bergusti. Baginda bersabda : “Bukan begitu, tetapi dia adalah yang paling kuat mengendalikan nafsunya ketika marah.” (HR. Muslim)

3. Al Imam Ahmad meriwayatkan hadis dari Anas Al Juba’i , bahwa Rasulullah SAW bersabda : “Barangsiapa yang mampu menahan marahnya padahal dia mampu menlepaskannya, maka Allah menyeru pada hari kiamat dari atas khalayak makhluk untuk memilih mana-mana bidadari yang mereka mahu.” (HR. Ahmad dengan sanad hasan)

4. Al Imam Ahmad juga meriwayatkan hadis dari Ibnu Umar, bahwa Rasulullah SAW bersabda : “Tidaklah hamba meneguk tegukan yang lebih utama di sisi Allah SWT, dari meneguk kemarahan kerana mengharapkan wajah Allah SWT.” (Hadis sahih riwayat Ahmad)

5. Al Imam Abu Dawud rahimahullah mengeluarkan hadis secara makna dari sahabat Nabi, bahwa Rasulullah SAW bersabda : “Tidaklah seorang hamba menahan kemarahan kerana Allah SWT kecuali Allah SWT akan memenuhi baginya keamanan dan keimanan.” (HR. Abu Dawud dengan sanad Hasan)

6. “Dari Abu Hurairah ra, bahwa seseorang berkata kepada Nabi SAW : berwasiatlah kepadaku. Baginda bersabda : “jangan menjadi seorang pemarah”. Kemudian diulang-ulang beberapa kali. Dan beliau bersabda : “janganlah menjadi orang pemarah” (HR. Bukhari).

Rasulullah SAW tidak pernah marah jika celaan hanya tertuju pada peribadinya dan beliau sangat marah ketika melihat atau mendengar sesuatu yang dibenci Allah, maka beliau tidak diam, beliau marah dan berbicara. Ketika Nabi Saw melihat kelambu rumah Aisyah ada gambar makhluk hidupnya (yaitu gambar kuda bersayap) maka merah wajah Beliau dan bersabda : “Sesungguhnya orang yang paling keras siksaannya pada hari kiamat adalah orang membuat gambar seperti gambar ini.” (HR. Bukhari Muslim).

Al Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan hadits Anas ra : “Anas membantu rumah tangga Rasulullah Saw selama 10 tahun, maka tidak pernah beliau berkata kepada Anas : “ah”, sama sekali. Beliau tidak berkata terhadap apa yang dikerjakan Anas : “mengapa kamu berbuat ini.” Dan terhadap apa yang tidak dikerjakan Anas,”Tidakkah kamu berbuat begini.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Begitulah keadaan beliau sentiasa berada diatas kebenaran baik ketika marah ataupun ketika dalam keadaan gembira/tidak marah. Dan demikianlah semestinya setiap kita selalu diatas kebenaran ketika gembira dan ketika marah. Rasulullah Saw, bersabda : “Ya Allah, aku memohon kepada-MU berbicara yang benar ketika marah dan redha.” (Hadis sahih riwayat Nasa’i).

Dr, Aidh bin Abdullah Al-Qarni M.A mengatakan, Berhati-hatilah terhadap kekalutan, kerana ia sangat melelahkan. Jauhilah sikap mencerca dan mencela, kerana ia sangat menyiksakan.

Setelah kita mengetahui keutamaan menahan marah, seperti yang dihuraikan diatas, sekarang cuba kita tanyakan dengan jujur pada diri kita sendiri, bagaimana kita kalau sedang marah selama ini...? Apakah kita mampu menahan marah...? Atau apakah saat marah kita tetap mampu menahan dan mengendalikan amarah kita hingga tidak berlebihan.

Sesungguhnya Iblis itu berdiri di hadapanmu, nafsu di sebelah kananmu, dunia di belakangmu, anggota di sekelilingmu dan Allah juga bersamamu.

  • Iblis yang dilaknat menyuruhmu meninggalkan agama. 
  • Nafsu menyuruhmu berbuat maksiat.
  • Keinginan hawa nafsu menyerumu ke arah syahwat. 
  • Dunia menyeru supaya memilihnya daripada Akhirat. 
  • Anggotamu menyerumu berbuat dosa. 
  • Allah menyerumu ke Syurga dan keampunan-Nya.

Siapa yang menyahut seruan iblis terkeluarlah agamanya. Siapa yang menyahut seruan nafsu terkeluar rohnya (roh kemanusiaan). Siapa yang menyahut seruan syahwat, terkeluar akalnya. Siapa yang menyahut seruan anggota, terkeluarlah Syurganya. Siapa yang menyahut seruan Allah, terkeluarlah kejahatannya dan memperolehi segala kebaikan.


Sumber : FB Imam Muda Hilal
Previous
Next Post »

4 Komen

Write Komen
Rabu, September 09, 2015 11:41:00 PG delete

insya allah...tapi kadang2 terkeluar jugak kemarahan tu..

Reply
avatar
Rabu, September 09, 2015 11:55:00 PG delete

orang yang berjaya mengawal rasa marah itu adalah orang yang boleh dikira berjaya juga...he he he, terima kasih di atas perkongsian ini...

Reply
avatar
Akif Imtiyaz
AUTHOR
Rabu, September 09, 2015 10:56:00 PTG delete

Moga2 kita semua terhindar dari perasaan amarah

Reply
avatar
irra yyan
AUTHOR
Sabtu, September 12, 2015 12:50:00 PG delete

Semoga kita tabah n penyabar. Baru xde rasa nak marah

Reply
avatar

[PENAFIAN] : www.mreena.com dan pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.

Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.
ConversionConversion EmoticonEmoticon